6 Tips berkomunikasi yang Baik dengan Anak

6 Tips berkomunikasi yang Baik dengan Anak

RekomendasiTeman – 6 Tips berkomunikasi yang Baik dengan Anak | Komunikasi dengan anak mudah. Terlalu keras atau terlalu lunak akan berdampak buruk pada bayi. Tidak hanya itu, terkadang kita sebagai orang tua juga cuek dengan hal-hal kecil yang bisa berdampak besar bagi tumbuh kembang anak.

Nah, komunikasi yang baik dengan anak adalah bagaimana cara mengajak anak berbicara dengan orang tuanya. Sehingga anak-anak tahu bagaimana perasaan mereka dan apa yang mereka pikirkan. Di sisi lain, kita juga dapat mendengarkan dan menanggapi berbagai hal. Jadi bukan hanya kabar baik atau kabar baik, itu kemarahan, rasa malu, kesedihan, dan ketakutan.

Baca Juga : Cara Beli Saham BRISyariah (BRIS) Secara Online

Selain melatih keterampilan lain, komunikasi dengan anak juga bisa dilatih lho, Bonn. Nah, berikut ini beberapa tips berkomunikasi yang baik dengan anak, seperti yang dihimpun HaiBunda dari berbagai sumber:

1. Dengarkan, dengarkan, dan dengarkan

Saat anak ingin berbicara, mari kita berhenti sejenak pada aktivitas yang sedang dilakukan. Karena jika kita terus melakukan kegiatan, maka kita akan berpikir nanti bahwa kita tidak peduli dengan mereka dan kita tidak punya waktu untuk mereka. Kami tidak melewatkan perasaan cemas dan takut yang anak-anak kami rasakan.

Tanpa disadari, kita mungkin hanya ingin didengar tanpa harus memberikan saran atau komentar. Jadi kita harus ingat untuk lebih banyak mendengarkan ya, Boone. Misalnya dengan mengatakan: “Coba ceritakan lebih banyak ke ibu”, “Wah, lengkap?” , “Ya, Bu, saya mengerti tapi…”, “Ya Tuhan, benarkah?” , “Katakanlah,

2. Jangan berteriak karena marah atau frustrasi

Marah ketika anak melakukan kesalahan adalah hal yang wajar. Tapi Anda tidak terbiasa membentak si kecil saat sedang marah, kan, Boone? Karena hal ini hanya akan membuat si anak kaget, membuatnya berpaling dari Anda dan bahkan membenci kita sebagai orang tua karena perlakuan ini.

Sangat penting bagi anak-anak untuk mengetahui bahwa kita marah dengan kesalahan mereka. Tapi itu tidak boleh diungkapkan dengan berteriak atau mengatakannya dengan keras.

Sebaliknya, akan lebih positif jika kita mengajak anak berdiskusi dan bercerita tentang kesalahan dan konsekuensinya. Dengan cara ini, anak juga akan belajar mendengarkan dan percaya ketika kita berbicara dengan mereka dengan jujur ​​dan tenang.

3. Jadilah sumber penguatan anak

Ketika anak-anak menceritakan semua hal yang mereka alami atau rasakan, mereka seharusnya merasa lega sesudahnya. Sebaliknya, mereka merasa bersalah atau kecewa dengan orang tua mereka.

Nah, mereka akan merasa bersalah ketika kita langsung menghakimi anak tanpa melihat masalah dari sudut pandang yang berbeda.

Ketika si kecil datang kepada kita dengan masalah atau situasi, ada baiknya untuk menawarkan telinga dan kata-kata penghiburan kita seperti, “Saya yakin Anda bisa melakukannya, Nak”, “Setiap masalah ada solusinya”, ” Ibu ada di sini untuk membantu Anda”, “Bu” Juga pernah Anda temui ketika Anda masih muda.

4. Hindari pertanyaan terus-menerus

Saat anak membicarakan masalah dengan kami, kami berusaha untuk tidak mengontrol pembicaraan ya, Bon, meskipun topiknya mungkin mengecewakan kami. Mungkin kita cenderung membombardir anak-anak dengan pertanyaan yang membuat mereka merasa terjebak dan tidak tahu dari mana mendapatkan bala bantuan.

Pada saat seperti ini, setelah mendengar begitu banyak, kita harus hati-hati bertanya mengapa ini terjadi. Kemudian kami bertanya kepada anak-anak bagaimana solusinya bisa dilakukan. Nah, disinilah kami ikut bermain untuk membantu membimbing anak-anak mendapatkan solusi terbaik.

5. Jangan malu untuk meminta maaf kepada anak Anda

Jika kita mengatakan sesuatu atau melakukan sesuatu yang mungkin tidak baik di depan anak-anak, katakanlah segera minta maaf. Kita tahu bahwa kita sebagai ibu juga manusia dan bisa melakukan kesalahan.

Terkadang, meskipun kita melakukan kesalahan, karena alasan gengsi, kita terlalu malas untuk meminta maaf dan malah mencari kambing hitam. Jika kita masih melakukan ini, mari kita hilangkan kebiasaan buruk ini, oke? Karena anak-anak akan belajar dari hal-hal yang kita lakukan.

6. Cintai mereka apa adanya

Beri tahu anak-anak bahwa kami menyukai kue. Jadi ketika berbicara dengan anak-anak kita, jangan hanya membicarakan hal-hal yang berhubungan dengan sekolah, kelas, dan kegiatan lainnya.

Kita perlu menggali lebih dalam percakapan dengan anak-anak, bahkan yang pribadi. Dalam hal ini, kita memposisikan diri sebagai anak, bukan orang tua agar bisa berpikir jernih sebelum merespon.

Anak-anak mengikuti perilaku orang tua mereka, dan cara kita mengekspresikan dan menangani diri kita sendiri biasanya menentukan bagaimana anak-anak akan melakukannya juga. Anak-anak perlu belajar untuk berbagi lebih dari sekedar milik mereka. Mereka perlu merasa nyaman berbagi perasaan dan pikiran mereka.

Psikolog Elly Risman, Psi, beberapa waktu lalu mengatakan masih sering menjumpai orang tua yang mengabaikan komunikasi yang baik dengan anaknya.

Bentuk komunikasi pasif yang sering dijumpai adalah memanggil anak dengan panggilan pasif, menggunakan perintah suara nada tinggi dan tidak memberikan waktu untuk mendengarkan anak.

Baca Juga : Cara Beli Saham BRISyariah

“Secara teoritis kalau kita bicara seperti ini akan merusak konsep diri, membuat anak diam, berkelahi, menentang, tidak peduli, dan sulit bekerja sama. Kemudian ada sesuatu yang kita curi dari anak kita juga, yaitu kebiasaan berpikir, memilih, dan mengambil keputusan.” Elly.

Untuk mencegahnya, Ellie menyarankan agar orang tua mulai memperhatikan cara mereka berkomunikasi dengan anak-anaknya. Kurangi frekuensi bicara dan juga perhatikan bahasa tubuh anak.

Check Also

picture Seni

Adalah Seni.

Contents 1 Pengalaman Manusia.2 Maka, seni adalah menciptakan persepsi baru.3 Imajinasi adalah alat untuk mengubah …

Leave a Reply

Your email address will not be published.